Efek Sinar Gamma di Dunia Nyata Tak Seindah Avenger Hulk - Kabar Paciran -->
Baca artikel dan tutorial Android dan informasi gadget terbaik

Kabar Paciran — Beberapa hari ini, kita dihebohkan dengan film superhero terkenal, Avengers: Endgame yang sudah mulai diputar di seluruh bioskop di Indonesia.

Puluhan ribu warga Indonesia sudah berbondong-bondong datang ke bioskop demi menonton episode terakhir dari serial film Marvel tersebut.

Diketahui bersama, Avengers: Endgame merupakan film superhero paling terkenal dan paling popular di dunia.

Hampir semua karakter superhero dalam film Avengers popular dan memiliki kekuatan yang tak tertandingi. Salah satunya Bruce Banner.

Bruce Banner merupakan salah satu anggota Avenger yang berubah menjadi Hulk setelah terkena tes ledakan bom gamma yang diciptakannya sendiri. Dia berubah menjadi sosok raksasa, monster humanoid yang sangat emosional.

Dalam film "Avengers: Endgame" yang sedang heboh ini, Hulk kembali berurusan dengan paparan radiasi gamma. Lantas, seperti apa radiasi gamma di kehidupan nyata?

Gambar rekaan NASA: Ledakan Sinar Gamma

Melansir Live Science, (11/6/2008), sinar gamma adalah bentuk energi tertinggi di semesta. Energi ini terbentuk dari radiasi elektromagnetik yang diproduksi oleh radioaktivitas seperti dalam proses nuklir, penghancuran elektron-positron, hingga kematian bintang di semesta.

Dari definisi tersebut mungkin kita bisa membayangkan seberapa dahsyat energi yang dihasilkan dan mematikan. Menurut para ahli, energi sinar gamma bisa 10.000 kali lebih banyak dibanding sinar cahaya yang terlihat.

Kalau Hulk digambarkan berubah menjadi hijau karena sinar gamma, sebenarnya warnanya bukan hijau. Sinar gamma justru tidak memiliki warna sama sekali.

Sinar kematian

Seperti halnya sinar-X dosis tinggi yang mematikan, ledakan bom gamma juga bisa membunuh banyak orang. Itulah mengapa dalam film Avenger digambarkan hanya Thanos dan superhero terkuat yang mampu menahan efek sinar gamma.

Di dunia nyata, sinar gamma dapat menjatuhkan elektron seperti bola bowling. Partikel bermuatan ini kemudian mengganggu ikatan kimia apa pun yang bersinggungan dan mendatangkan malapetaka dan menghasilkan fragmen molekuler yang bertindak sebagai racun.

Intinya, bom gamma di kehidupan nyata tidak akan mengubah Bruce Banner menjadi Hulk terkuat, tapi dengan cepat akan membuat dia menjadi mayat karena penyakit radiasi atau tewas karena terbakar secara instan.

Bisa bermanfaat

Dengan energi luar biasanya, sinar gamma bermanfaat di dunia medis. Sebuah alat medis bernama pisau gamma mampu membunuh tumor dengan mengarahkan sinar gamma ke otak pasien, tentu dengan dosis yang bisa diterima manusia.

(Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul "Tak Seperti Avenger Hulk, Begini Dampak Paparan Gamma di Dunia Nyata")

Efek Sinar Gamma di Dunia Nyata Tak Seindah Avenger Hulk

Kabar Paciran — Beberapa hari ini, kita dihebohkan dengan film superhero terkenal, Avengers: Endgame yang sudah mulai diputar di seluruh bioskop di Indonesia.

Puluhan ribu warga Indonesia sudah berbondong-bondong datang ke bioskop demi menonton episode terakhir dari serial film Marvel tersebut.

Diketahui bersama, Avengers: Endgame merupakan film superhero paling terkenal dan paling popular di dunia.

Hampir semua karakter superhero dalam film Avengers popular dan memiliki kekuatan yang tak tertandingi. Salah satunya Bruce Banner.

Bruce Banner merupakan salah satu anggota Avenger yang berubah menjadi Hulk setelah terkena tes ledakan bom gamma yang diciptakannya sendiri. Dia berubah menjadi sosok raksasa, monster humanoid yang sangat emosional.

Dalam film "Avengers: Endgame" yang sedang heboh ini, Hulk kembali berurusan dengan paparan radiasi gamma. Lantas, seperti apa radiasi gamma di kehidupan nyata?

Gambar rekaan NASA: Ledakan Sinar Gamma

Melansir Live Science, (11/6/2008), sinar gamma adalah bentuk energi tertinggi di semesta. Energi ini terbentuk dari radiasi elektromagnetik yang diproduksi oleh radioaktivitas seperti dalam proses nuklir, penghancuran elektron-positron, hingga kematian bintang di semesta.

Dari definisi tersebut mungkin kita bisa membayangkan seberapa dahsyat energi yang dihasilkan dan mematikan. Menurut para ahli, energi sinar gamma bisa 10.000 kali lebih banyak dibanding sinar cahaya yang terlihat.

Kalau Hulk digambarkan berubah menjadi hijau karena sinar gamma, sebenarnya warnanya bukan hijau. Sinar gamma justru tidak memiliki warna sama sekali.

Sinar kematian

Seperti halnya sinar-X dosis tinggi yang mematikan, ledakan bom gamma juga bisa membunuh banyak orang. Itulah mengapa dalam film Avenger digambarkan hanya Thanos dan superhero terkuat yang mampu menahan efek sinar gamma.

Di dunia nyata, sinar gamma dapat menjatuhkan elektron seperti bola bowling. Partikel bermuatan ini kemudian mengganggu ikatan kimia apa pun yang bersinggungan dan mendatangkan malapetaka dan menghasilkan fragmen molekuler yang bertindak sebagai racun.

Intinya, bom gamma di kehidupan nyata tidak akan mengubah Bruce Banner menjadi Hulk terkuat, tapi dengan cepat akan membuat dia menjadi mayat karena penyakit radiasi atau tewas karena terbakar secara instan.

Bisa bermanfaat

Dengan energi luar biasanya, sinar gamma bermanfaat di dunia medis. Sebuah alat medis bernama pisau gamma mampu membunuh tumor dengan mengarahkan sinar gamma ke otak pasien, tentu dengan dosis yang bisa diterima manusia.

(Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul "Tak Seperti Avenger Hulk, Begini Dampak Paparan Gamma di Dunia Nyata")

Load Comments

Subscribe Our Newsletter