Kehilangan Dompet Saja Galau, Apalagi Kehilanganmu - Kabar Paciran -->
Baca artikel dan tutorial Android dan informasi gadget terbaik
Tadi siang sampai sore saya ngopi di lamongan kota. Niatnya sih menghadiri diskusi yang bertema "dana politik marak. pelayanan publik mangkrak". Sebuah diskusi tentang apbd kab lamongan tahun 2020 yang juga baru saja disahkan tadi. Diskusi tersebut diselenggarakan prakarsa jatim di aconk cafe lamongan.


Saya datang telat, tapi pulang duluan. Di tengah perjalanan pulang, saya mampir di masjid banyubang untuk melakukan sholat asar. Sebelum wudlu, saya menuju kamar kecil untuk kencing. Soal kencing ini, saya punya kebiasaan yang saya lihat juga dilakukann oleh banyak orang. Yaitu mengeluarkan dompet dari saku belakang celana. Ya.. Biar tidak nyengkal saja, saat jongkok untuk kencing nanti..

Diaarrr.. Drama dimulai.

Dompet tidak ada di saku celanaku. Waduh.. Saya mulai panik sambil mengingat-ingat, di mana kira-kira jatuhnya dompetku tadi?

Saat berangkat tadi saya merasa tidak mampir di manapun. Jadi tidak mungkin jatuh saat berangkat tadi. Pikir saya. Keyakinan saya satu, dompet saya jatuh di tempat acara diskusi tadi. Tidak di tempat lain.

Saya telfon semua nomer telpon di hp yang tadi saya lihat berada di lokasi. Jawabannya sama, mereka sudah bergeser dari tempat yang saya maksud. Tentu saja kepanikan semakin meninggi. Sampai kemudian saya menelpon salah satu teman untuk memintanya kembali ke tempat diskusi, mencarinya dan kalau perlu menanyakan penjaganya. Hasilnya nol besar. Dompet tidak juga berhasil ditemukan. Saya pasrah.

Saya melanjutkan wudlu dan kemudian sholat. Selesai sholat, saya sempatkan curhat kemudian berdoa. Ya Allloh.. Dompet tersebut memang tidak ada uangnya.. Tapi surat-surat penting saya ada didalam dompet itu. Mulai dari ktp, kartu bpjs, kartu ansuran sampai atm. Saya tidak mau repot lagi mengurusnya Ya Alloh.. Tolong pertemukan dompet saya itu kepada orang yang bertangungjawab, lebih2 yang kenal dengan saya, Ya Alloh..

Habis berdoa, hati saya pelan-pelan mulai tenang. Saya WA istri saya. Menanyakan dompet barangkali ketinggalan di rumah. Lama tidak dibalas. Saya kembali lemas.

Nah, barangkali ada pembaca yang menemukannya atau mau membantu mencarikannya, tentu saya sangat berterimakasih sekali. Saya yakin, di luar sana masih banyak sekali orang baik. Yang mau membantu dengan tulus ikhlas.

Untuk itu, atas kebaikan dan niat tulus tersebut, ingin saya sampaikan, dompet tersebut sudah ketemu di rumah. Barusan istri saya membalas WA saya. Dompet ada di rumah. Di atas lemari kamar sholat. Ternyata saya tadi lupa, tidak membawanya.

Alhamdulillah..

penulis: M. Riadus Sholihin
Tinggal di desa Drajat.

Kehilangan Dompet Saja Galau, Apalagi Kehilanganmu

Tadi siang sampai sore saya ngopi di lamongan kota. Niatnya sih menghadiri diskusi yang bertema "dana politik marak. pelayanan publik mangkrak". Sebuah diskusi tentang apbd kab lamongan tahun 2020 yang juga baru saja disahkan tadi. Diskusi tersebut diselenggarakan prakarsa jatim di aconk cafe lamongan.


Saya datang telat, tapi pulang duluan. Di tengah perjalanan pulang, saya mampir di masjid banyubang untuk melakukan sholat asar. Sebelum wudlu, saya menuju kamar kecil untuk kencing. Soal kencing ini, saya punya kebiasaan yang saya lihat juga dilakukann oleh banyak orang. Yaitu mengeluarkan dompet dari saku belakang celana. Ya.. Biar tidak nyengkal saja, saat jongkok untuk kencing nanti..

Diaarrr.. Drama dimulai.

Dompet tidak ada di saku celanaku. Waduh.. Saya mulai panik sambil mengingat-ingat, di mana kira-kira jatuhnya dompetku tadi?

Saat berangkat tadi saya merasa tidak mampir di manapun. Jadi tidak mungkin jatuh saat berangkat tadi. Pikir saya. Keyakinan saya satu, dompet saya jatuh di tempat acara diskusi tadi. Tidak di tempat lain.

Saya telfon semua nomer telpon di hp yang tadi saya lihat berada di lokasi. Jawabannya sama, mereka sudah bergeser dari tempat yang saya maksud. Tentu saja kepanikan semakin meninggi. Sampai kemudian saya menelpon salah satu teman untuk memintanya kembali ke tempat diskusi, mencarinya dan kalau perlu menanyakan penjaganya. Hasilnya nol besar. Dompet tidak juga berhasil ditemukan. Saya pasrah.

Saya melanjutkan wudlu dan kemudian sholat. Selesai sholat, saya sempatkan curhat kemudian berdoa. Ya Allloh.. Dompet tersebut memang tidak ada uangnya.. Tapi surat-surat penting saya ada didalam dompet itu. Mulai dari ktp, kartu bpjs, kartu ansuran sampai atm. Saya tidak mau repot lagi mengurusnya Ya Alloh.. Tolong pertemukan dompet saya itu kepada orang yang bertangungjawab, lebih2 yang kenal dengan saya, Ya Alloh..

Habis berdoa, hati saya pelan-pelan mulai tenang. Saya WA istri saya. Menanyakan dompet barangkali ketinggalan di rumah. Lama tidak dibalas. Saya kembali lemas.

Nah, barangkali ada pembaca yang menemukannya atau mau membantu mencarikannya, tentu saya sangat berterimakasih sekali. Saya yakin, di luar sana masih banyak sekali orang baik. Yang mau membantu dengan tulus ikhlas.

Untuk itu, atas kebaikan dan niat tulus tersebut, ingin saya sampaikan, dompet tersebut sudah ketemu di rumah. Barusan istri saya membalas WA saya. Dompet ada di rumah. Di atas lemari kamar sholat. Ternyata saya tadi lupa, tidak membawanya.

Alhamdulillah..

penulis: M. Riadus Sholihin
Tinggal di desa Drajat.
Load Comments

Subscribe Our Newsletter